kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.603
  • EMAS590.870 -0,68%

Ajang festival masih menjadi rumah bagi film dokumenter

Sabtu, 12 Mei 2018 / 14:25 WIB

Ajang festival masih menjadi rumah bagi film dokumenter

KONTAN.CO.ID - Industri film Indonesia tengah naik daun yang terlihat dari jumlah penonton yang terus menanjak saban tahun. Kondisi ini dimanfaatkan para sineas film dokumenter supaya bisa mengekor kesuksesan film layar lebar nasional.

Ini terlihat dari setiap ajang film dokumenter, seperti Festival  Film Dokumenter (FFD), jumlah peserta yang terlibat tidak pernah sepi, malah bisa sampai ratusan peserta setiap kali acara.

Maklum, tema dari film dokumenter tersebut memang rada bebas ketimbang film layar lebar. Ada banyak tema bisa tersaji di film dokumenter. Tidak melulu soal cinta, horor  atau aksi. Film tema sejarah, petualangan, investigasi hingga inspirasi bisa tersaji di film ini.  "Di Indonesia ada ribuan kisah unik dan menarik. Bila direkam dalam sebuah dokumenter bisa ditonton kapan saja," kata Ricky Pesik, Wakil Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) dalam workshop IF/Then Story Development, beberapa saat lalu.

Meski ada potensi, ia akui laju  film dokumenter tidak sebagus film bioskop pada umumnya. Ada dua hal yang membuat salah satu industri kreatif ini belum mapan.

Yang pertama adalah persoalan pendanaan. Maklum, untuk membuat film dokumenter butuh pembiayaan. seperti untuk riset awal, aktor, lokasi syuting, peralatan dan perlengkapan syuting hingga proses produksi menjadi sebuah karya film.

Menurut Ucu Agustin, produser dan sutradara film dokumenter bertajuk How Far I'll Go mengakui bila kendala terbesar untuk memproduksi film dokumenter adalah dari sisi dana. Ia mengambil contoh untuk membuat film berdurasi 20 menit saja butuh dana antara Rp 40 juta sampai Rp 50 juta. "Kebanyakan dana berasal dari kami," katanya,

Kalaupun ada bantuan, biasanya dari ajang dari lembaga. Salah satunya oleh  Bekraf, aplikasi film dokumenter lokal In-Docs, dan Tribecca Film Institute di ajang IF/Then Story Development. Dalam acara tersebut, peserta yang terpilih bakal mendapat pendanaan memproduksi film. Sayang, tidak  ada penjelasan soal jumlah dana bantuan.

Persoalan kedua adalah promosi. Menurut Amelia Hapsari, sutradara film dokumenter dan Program Direktur In-Docs, saat memproduksi film dokumenter, tidak pernah tercetus berapa target jumlah penonton yang dibidik. "Ini terjadi karena kurangnya media untuk menayangkan film dokumenter," tandasnya.

Kondisi berbeda dengan di luar negeri. Ambil contoh di Taiwan yang punya aplikasi film dokumenter dan televisi yang ada tayangan berjadwal tentang film dokumenter.

Persoalannya, bila film dokumenter ini ingin tayang di stasiun televisi lokal, produsennya harus bayar. Tak heran,  ajang festival masih menjadi rumah berteduh film dokumenter.


Reporter: Nur Pehatul Janna
Editor: Johana K.

0

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0018 || diagnostic_api_kanan = 0.0575 || diagnostic_web = 0.2787

Close [X]
×