kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.107
  • SUN97,12 0,58%
  • EMAS621.140 0,49%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Mengintip valuasi bisnis startup Indonesia (1)

Senin, 29 Mei 2017 / 16:23 WIB

Mengintip valuasi bisnis startup Indonesia (1)

JAKARTA. Startup berbasis teknologi, kini sedang booming di Indonesia. Maklum, sektor ini yang paling kentara dibandingkan dengan lainnya. Bahkan, investor ramai-ramai menyuntikkan dana kesana.

Penyuntikan modal ini tidak sembarangan. Pasalnya, para investor melihat startup tersebut berpotensi menjadi bisnis raksasa (unicorn). Meski baru seumur jagung, beberapa startup dalam negeri makin menggeliat dan mempunyai nilai valuasi fantastis.

Sampai sekarang, Gojek bertengger diposisi puncak. Berdasarkan riset KONTAN, total valuasi bisnis transportasi online ini sekitar US$ 1,3 miliar. Beberapa bulan lalu, perusahaan yang dibesut oleh Nadiem Makarim ini baru mendapatkan kucuran dana dari investor. Sayangnya, tim KONTAN, tidak dapat menghubungi pihak Gojek untuk konfirmasi. 

Tokopedia menyusul pada posisi kedua dengan valuasi sebesar US$ 1 miliar. Ketiga adalah Traveloka yang juga sebesar US$ 1 miliar.

Ben Soebiakto CEO Oktovate Group menilai Gojek pantas untuk menyandang status jawara dibisnis startup. Alasannya, mereka telah mempunyai ekosistem. Sebab, mereka tidak hanya sekedar transportasi online tapi juga memberikan pelayanan lainnya mulai dari pengiriman barang sampai dengan belanja kebutuhan. Pembayarannya pun sudah didukung dengan aplikasi Gopay. "Gojek pun juga sudah berkembang di luar Jakarta serta mempunyai ekosistem yang baik seperti kerjasama dengan vendor lainnya," terangnya. 

Menurut Ben, ada tiga faktor yang menentukan besaran valuasi dari sebuah startup yaitu market size, posisi pasar dan ekosistem. Bila ketiga hal tersebut disatukan nilai startup bakal meroket dan dilirik oleh para investor. 

Ketiga startup tersebut terbukti mempunyai market size dan digunakan oleh ribuan pengguna. Lihat saja, Gojek sudah ekspansi dibeberapa kota besar diluar Jakarta seperti, Bandung, Surabaya, Yogayakarta, dan lainnya.

Sementara, Heru Sutadi, Executive Director Indonesia Information and Communication Technology (ICT) Institute mengatakan penentuan nilai valuasi dipengaruhi oleh jumlah pengguna aktif, jumlah pengunduh aplikasi, serta pendapatan dari startup.

Para unicorn saat ini pun dapat dipastikan dulunya harus melewati masa-masa sulit atau kerugian. Karakter startup dituntut harus terus tumbuh. Mereka memang dituntut untuk  tumbuh dan berkembang secara layanan dan bisnis. Kebanyakan dana masuk digunakan untuk development teknologi dan servis.

Tapi, kerugian tersebut bakal berbuah manis saat mata investor mulai melirik dan tertarik untuk menanamkan modal. Kebayakan, mereka mau memberikan suntikan dana segar dengan alasan usaha tersebut unik, memberikan dampak pada pengguna serta berpotensi untuk menjadi lebih besar.

(Bersambung)


Reporter: Danielisa Putriadita, Nisa Dwiresya Putri, Tri Sulistiowati
Editor: Havid Vebri

USAHA IKM

Tag
Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0010 || diagnostic_api_kanan = 1.0644 || diagnostic_web = 1.2284

Close [X]
×