kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.173
  • SUN98,94 0,36%
  • EMAS618.112 0,33%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Pedagang pernak pernik imlek mulai panen raya

Rabu, 25 Januari 2017 / 12:59 WIB

Pedagang pernak pernik imlek mulai panen raya

JAKARTA. Jelang perayaan Tahun Baru China atau Imlek pada Sabtu (28/01/2017), penjualan pernik-pernik Imlek mulai mengalami peningkatan. Di Jalan Pancoran, Glodok, Jakarta Barat misalnya, dalam sehari pedagang mengaku bisa meraup penghasilan jutaan rupiah.

"Rata-rata Rp 5 juta setiap hari," ujar Muslim (61), salah satu pedagang pernak-pernik di Jalan Pancoran, Glodok, Jakarta Barat, Selasa(24/01/2017).

Bahkan, lanjut Muslim, omzetnya per hari bisa naik dua kali lipat, yaitu Rp 10 juta saat sedang ramai. Menurut dia, pada akhir pekan biasanya warga Tionghoa ramai mengunjungi kiosnya.

Hal senada diutarakan pedagang lain, Antoni. Pria berusia 28 tahun ini mengaku bisa mendapatkan penghasilan minimal Rp 8 juta saat sedang ramai.

Besarnya penghasilan penjual tak lepas dari beberapa produk pernak-pernik yang dibanderol dengan harga tinggi. Contoh saja lampion. Menurut Antoni, satu lampu khas China itu dijual seharga Rp 750.000. "Ada juga pohon angpao atau sakura. Harganya itu Rp 1,5 juta untuk ukuran tinggi pohon 2 meter," tutur Antoni.

Meski begitu, pria yang sudah berdagang pernak-pernik selama 6 tahun itu menyatakan, dalam sehari pernah mendapatkan Rp 3 juta saat sedang sepi pembeli.

Sementara itu, bila dibandingkan dengan penjualan tahun yang lalu, baik Muslim dan Antoni mengaku omzet penjualannya tidak jauh beda. Hal ini, berarti nilai penjualan mereka tidak mengalami kenaikan dan penurunan.

Pedagang musiman

Perayaan Imlek yang diadakan setahun sekali memang telah membawa keberuntungan bagi para pedagang musiman. Tak hanya bagi penjual dalam kota Jakarta, tetapi juga luar daerah Jakarta.

Bahkan dari hasil penelusuran Kompas.com diperoleh informasi, mayoritas pedagang pernak-pernik Imlek di Jalan Pancoran, Glodok berasal dari Sumatera. "Ini semua pedagang  mayoritas datang dari Palembang," ucap Yeni, salah satu pedagang  aksesoris Imlek di kawasan tersebut.

Walaupun demikian, tambah Yeni, ada juga satu dua pedagang yang berasal dari daerah lain. Adapun Yeni sendiri berasal dari Palembang, Sumatera Selatan.

 

(Mikhael Gewati)


Sumber : Kompas.com
Editor: Adi Wikanto

IMLEK

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel santika premiere Slipi
26 July 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.1683 || diagnostic_web = 0.3285

Close [X]
×