kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.339
  • LQ451.105,85   5,66   0.51%
  • SUN106,45 -0,03%
  • EMAS588.852 0,00%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Peluang ciamik dari budidaya durian merah

Selasa, 07 Januari 2014 / 12:28 WIB

Peluang ciamik dari budidaya durian merah

Menikmati durian berdaging putih atau kuning tentu sudah biasa. Namun, ada jenis durian yang masih jarang ditemui di pasar, yakni durian berdaging merah. Selain warna yang eksotis, durian bernama latin Durio graveolens ini banyak dicari karena dagingnya lebih tebal, serta berkadar alkohol rendah. Jadi, aman dikonsumsi dalam jumlah banyak.

Seorang pembudidaya di Banyuwangi, Jawa Timur, Franciscus Wawan menjual bibit durian merah sejak tahun lalu. Menurutnya, durian merah masuk ke Banyuwangi sejak 2007.

Ia mengaku, tidak tahu asal  buah ini. Namun, bisa dibilang, seluruh bibit yang dikembangkan pembudidaya di Banyuwangi berasal dari satu pohon indukan milik warga bernama Serad. Konon pohon itu berasal dari Kalimantan. "Pak Serad sendiri tidak tahu asal muasal pohon itu. Sudah ada sejak ia belum lahir," tutur Wawan.

Hal ini diamini Sulismono pemilik usaha buahbuahimpian.com di Semarang. Ia mengatakan mulai membudidayakan durian merah pada 2010. Bibit didapat dari Banyuwangi.

Durian merah sejatinya memiliki beberapa varian. Ada yang merah marun seperti darah, dan ada yang berwarna merah semburat alias bercampur dengan warna kuning. "Sekarang banyak yang menyebut itu durian pelangi, walaupun sebetulnya turunan dari durian merah," papar Sulismono.

Wawan membudidayakan bibit durian merah di lahan seluas 160 meter persegi (m2). Saban bulan, ia bisa menjual 50 bibit durian merah. Namun, karena tanaman ini hanya berbuah setahun sekali, yaitu antara Mei hingga Juli, sehingga kebanyakan pembeli bibit berasal dari pehobi. "Lebih berprospek menjual bibit dibandingkan menjual buahnya," ungkapnya.

Wawan menjual bibit durian merah setinggi 60 cm seharga Rp 350.000. Jika dihitung, dalam sebulan, ia  bisa mengumpulkan omzet sekitar Rp 17,5 juta.  

Sulismono berpendapat lain. Menurutnya, berbisnis buah durian merah bakal berprospek bagus ke depan. Pasalnya, buah durian ini banyak peminatnya, sementara pembudidayanya sedikit. Harga jual durian merah di pasaran mencapai Rp 100.000 per buah ukuran 3 kg.

Meski begitu, sejauh ini, Sulismono baru berjualan bibit. Ini karena masa produktif pohon durian merah sekitar enam tahun setelah dibudidayakan.
Ia membanderol harga bibit durian merah marun seharga Rp 200.000 untuk ukuran tinggi 40 cm-50 cm, hingga Rp 500.000 untuk bibit setinggi 1 meter. Sementara, bibit durian semburat merah dijual berkisar Rp 500.000 hingga Rp 800.000 per bibit. Tiap bulan, Sulismono bisa menjual 40 bibit. Maka, ia bisa meraih omzet Rp 15 juta- Rp 20 juta sebulan.               

(Bersambung)


Reporter Revi Yohana, Noor Muhammad Falih
Editor : Rizki Caturini
Berita terbaru Peluang Usaha

TERBARU
MARKET
IHSG
29,43
6.520,32
0.45%
 
US/IDR
13.331
-0,25
 
KONTAN TV
Hotel Santika Premiere Slipi - Jakarta
26 February 2018 - 27 February 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy