kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.404.000   -15.000   -1,06%
  • USD/IDR 16.195
  • IDX 7.294   -26,58   -0,36%
  • KOMPAS100 1.142   -7,10   -0,62%
  • LQ45 920   -3,25   -0,35%
  • ISSI 218   -1,41   -0,64%
  • IDX30 460   -1,72   -0,37%
  • IDXHIDIV20 554   -0,98   -0,18%
  • IDX80 128   -0,53   -0,41%
  • IDXV30 130   0,41   0,32%
  • IDXQ30 155   -0,33   -0,21%

Bantu UMKM Berhemat, Paper.id Tawarkan Layanan Invoice Digital


Jumat, 28 Juni 2024 / 13:46 WIB
Bantu UMKM Berhemat, Paper.id Tawarkan Layanan Invoice Digital
Manajemen Paper.id


Reporter: Siti Masitoh | Editor: Putri Werdiningsih

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Digitalisasi kian tumbuh dan dimanfaatkan banyak sektor usaha. Misalnya saja proses administrasi tagihan pembayaran. Dari awalnya hanya dilakukan dengan surat menyurat kini sudah bisa dilakukan melalui platform invoice digital.

Salah satu penyedia jasa ini adalah Paper.id. Startup ini menawarkan layanan yang memudahkan pengelolaan piutang dan utang. Bagaimana pembuatan invoice, rekonsiliasi otomatis, hingga pencocokan dokumen yang akurat.

Selain itu, startup yang berdiri sejak ini juga berfokus memfasilitasi berbagai metode pembayaran, termasuk pembayaran bisnis dengan kartu kredit yang memungkinkan perpanjangan tempo.

CEO dan Co Founder Paper.id, Yosia Sugialam menyebut dengan bantuan Paper.id, UMKM bisa menghemat 90% pembiayaan administrasi invoice dan pembayaran kepada pembeli, karena semuanya sudah berbentuk digital, bahkan hingga elektronik materai.

Disamping itu, UMKM juga  bisa menghemat pengeluaran untuk perekrutan karyawan hanya untuk mengurus ribuan invoice. Pembuatan invoice menggunakan PO form dalam fitur Paper.id mampu mempercepat prosesnya hingga 80%,

“Kami juga membantu UMKM yang misalnya cash flow nya yang lagi bermasalah karena mungkin mereka juga belum dibayar oleh pembelinya. Nah ketika ingin membeli bahan baku, mereka bisa bayar dulu pakai Paper.id dengan metode cicilan,” tutur Yosia.

Baca Juga: Paper.id Raih Pendanaan Seri B, Siapkan Rencana Perluas Layanan Bisnis di 2024

Menurutnya, Paper.id juga merupakan pengusung pertama pembayaran cicilan pada segmen business to business (B2B) di Indonesia. Tak bisa dipungkiri, dalam mengembangkan bisnis memang tantangan yang paling sulit adalah dalam mengelola pembayaran. Namun dengan hadirnya Paper.id, sebanyak 600.000 lebih UMKM di berbagai sektor di Indonesia telah terbantu.

“Biasanya cicilan itu bentuknya misalnya B2C (business to consumer). Namun kita tau bahwa kendala pengusaha adalah cash flow, kita mungkin yang pertama kalinya B2B di Indonesia bisa cicil dengan B2B,” ungkapnya.

Adapun untuk memperluas layanannya, Yosua menyebut pihaknya akan membuka layanan cross-border payment untuk membantu para pengusaha ekspor atau yang memiliki supplier dan pembeli di luar negeri. Rencananya sistem pembayaran ke luar negeri tersebut akan dimulai pada kuartal III atau IV 2024 ini.

Namun, untuk melayani sistem pembayaran corss-border, pihaknya juga akan berhati-hati dan memastikan tidak sistem pembayaran tersebut tidak akan digunakan untuk money laundry, dan memastikan pihak yang membayar tersebut terverifikasi.

Tahun lalu, Paper.id mencatatkan pertumbuhan TPV (Transaction Processed Value) lebih dari 30 kali lipat dibandingkan tahun 2021.

Melihat pertumbuhan yang menjanjikan itu, hari ini Paper.id mengumumkan selesainya penggalangan dana Seri B yang dipimpin oleh Square Peg dengan partisipasi SMBC Asia Rising Fund dan Argor yang telah menjadi investor di putaran sebelumnya.

“Saya juga nyatakan dan ini divalidasi juga oleh investor, Paper itu saat ini adalah B2B payment dan invoice in company terbesar di Indonesia,” ungkapnya.

Tunas Jaya Manggala, perusahaan F&B yang berfokus pada distribusi telur dan produksi kemasannya telah menggunakan Paper.id selama lebih dari empat tahun. Founder PT Tunas Jaya Manggala Deni Setia Wahyu menyampaikan, pihaknya sangat terbantu dengan adanya Paper.id.

“Awalnya kami serba manual, namun Paper.id fiturnya sudah lengkap mulai dari invoicing hingga pembayaran digitalnya. Jadi kami sangat terbantu,” tutur Deni.

Dengan Paper.id, semua proses dari sales dan purchase order hingga laporan keuangan serta laba rugi dapat dilakukan dari satu aplikasi.

Disamping itu, Ia juga menyampaikan, dengan pembayaran digital dengan Paper.id memungkinkan pembeli dan Tunas Jaya Manggala untuk membayar tagihan bisnis dengan kartu kredit, sehingga tempo pembayaran dapat lebih panjang dengan biaya transaksi yang terjangkau. Hal ini membantu bisnis untuk menjaga arus kas yang sehat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Tag


TERBARU

[X]
×