Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.058
  • SUN95,65 0,01%
  • EMAS673.000 -0,59%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Beruntung di bisnis sepatu batik (1)

Selasa, 28 Oktober 2014 / 14:19 WIB

Beruntung di bisnis sepatu batik (1)

Berani meninggalkan zona nyaman demi merintis usaha sendiri. Begitulah yang dilakukan Sofie Agustine, saat memutuskan terjun merintis usaha sendiri di bidang perhiasan hingga beralih membuat sepatu batik.

Saat itu, ia sudah menduduki posisi cukup penting di salah satu perusahaan otomotif. Merintis bisnis sekitar tiga tahun lalu, kini Sofie sukses memproduksi sepatu dengan merek d'Arcadia Treasure (D.A.T). Selain beredar di pasar lokal di berbagai daerah, produk sepatunya juga sudah diekspor ke sejumlah negara, seperti Amerika Serikat (AS) dan Norwegia.

Awalnya, Sofie tak pernah menyangka bakal menekuni bisnis sepatu buatan tangan alias handmade ini. Soalnya, saat terjun ke dunia bisnis, perempuan kelahiran Bandung ini memilih menekuni usaha pembuatan perhiasan.

Iseng-iseng ia juga menerima pesanan sandal. Hanya saat itu, ia sering makloon atau menitipkan produknya untuk diproduksi pihak lain.
Suatu saat, ia menerima pesanan sandal dalam jumlah besar dari Prancis. Nah, makloon langganannya ini ternyata tak bisa memenuhi pesanan. Tak ingin mengecewakan pelanggan, Sofie lalu memutuskan membuatnya sendiri.

Ia mengumpulkan tiga tukang pembuat sepatu, dan menyewa tempat kecil sebagai bengkel yang berdekatan dengan rumahnya di Cibubur, Bogor.
Setelah berhasil memenuhi pesanan pelanggannya, ibu tiga anak ini meneruskan untuk meneruskan usaha tersebut. Awalnya, produknya kebanyakan berbahan kulit sintetis ketimbang menggunakan batik.

Pasalnya, membuat sepatu batik lebih rumit karena harus memperhatikan kecocokan corak setiap pasangnya. Namun, setiap mengikuti pameran, sepatu batik justru lebih laku ketimbang sepatu lainnya.

Akhirnya ia fokus menggarap produk sepatu bercorak batik dan tenun. Dengan bantuan 32 pengrajin, kini ia mampu memproduksi 4.000 pasang sepatu per bulan.

Terkadang ia juga menerima pesanan dari Malaysia. Ia berhasil menjangkau pasar yang luas karena rajin mengikuti pameran hingga mendapat tawaran berjualan di situs online Zalora.co.id di tahun 2012 dan disusul oleh Berrybenka.com.

Di tahun sama, ia juga menawarkan proposal ke gerai ritel Sarinah. Tawarannya mendapat sambutan positif. Setelah produknya dijual di Sarinah Pejaten Village, tak lama ia mendapat tawaran memajang sepatunya di Pasaraya Blok M, Pendopo Alam Sutera, Pendopo Bandung, dan Grand Palace Surabaya.
Dengan harga jual sepatu Rp 150.000−Rp 400.000 per pasang, ia mampu mengantongi omzet rata-rata Rp 200 juta dalam sebulan.        n

(Bersambung)

Reporter: Cindy Silviana Sukma
Editor: Rizki Caturini

TERBARU
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.0579 || diagnostic_web = 0.4643

Close [X]
×