Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.578
  • SUN95,67 0,00%
  • EMAS656.000 -0,46%

Harus bisa mencuci 200 kilogram sehari

Minggu, 18 November 2018 / 07:00 WIB

Harus bisa mencuci 200 kilogram sehari

KONTAN.CO.ID - Bisnis laundry atau binatu seolah menjadi kebutuhan warga kebanyakan, terutama yang tinggal di perkotaan. Faktor inilah yang membuat kemitraan usaha binatu masih terus bermunculan.

Salah satunya Amiruddin yang membesut Eposs Laundry. Bisnis binatunya mulai beroperasi Maret 2018 dengan gerai perdana ada di  Cidodol, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan.

Supaya bisa bersaing, pria yang biasa disapa Amir ini melengkapi diri dengan platform digital. Platform ini bisa menghubungkan dengan pebisnis binatu lainnya yang berfungsi sebagai agen. "Mitra bisa memiliki puluhan  agen di satu kawasan, jadi tidak sebatas mengandalkan pelanggan yang datang," katanya ke KONTAN.

Tawaran kemtraan ini baru dibuka dua bulan lalu. Saat ini sudah ada  tiga mitra yang bergabung dengan lokasi masih di Jakarta.  

Tidak berbeda dari binatu lainnya, ia menawarkan layanan seperti cuci kiloan, cuci satuan, cuci bed cover hingga karpet dengan tarif Rp 6.000 sampai Rp 210.000 per layanan cucian. Binatu ini juga menawarkan ragam pilihan pewangi.

Kalau tertarik,  Eposs Laundry menawarkan dua paket kemitraan. Pertama, paket master silver dengan investasi Rp 150 juta. Fasilitas yang didapat tiga unit mesin cuci, satu unit pengering,  perlengkapan mencuci, branding, sistem, pelatihan, dan tambahan lainnya.

Kedua, paket master gold senilai Rp 225 juta. Fasilitas yang didapat relatif sama, bedanya adalah mendapat empat mesin cuci dan dua pengering.

Paket tersebut diluar lokasi usaha dan tiga orang karyawan. Kalau tidak mau repot, Eposs  juga menawarkan pengelolaan full operation oleh pihak Eposs. Tapi pihak pusat meminta bagian 70% dari omzet, dan sisanya untuk mitra.

Berdasarkan perhitungan Amir, waktu balik modal yang dibutuhkan mitra minimal satu tahun. Dengan catatan, mampu mencapai target cuci pakaian 200 kg per hari. Setelah dikurangi biaya operasional dan lainnya, porsi keuntungan bersih sekitar 35%-40% dari total omzet per bulan.

Djoko Kurniawan, Konsultan Usaha menilai bisnis binatu masih bisa berjalan tetapi untuk mendapatkan 200 kg per hari harus dengan strategi yang benar-benar tepat. Maklum saja, jumlah penyedia jasa binatu sudah menjamur di masyarakat.

Untuk menjaring mitra maka pastikan cabang yang sudah beroperasi terbukti ramai dan sesuai dengan analisa bisnis yang ditawarkan.  Apakah benar sehari ada 200 kilogram  yang dicuci. Ini untuk bisa meyakinkan mitra.  

Ketika sudah punya banyak mitra, maka pihak pusat harus punya metode pengawasan yang ketat di semua cabang mitra aga layanan cucian  dan pelayanan sesuai standar.         

Eposs Laundry
Cidodol, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan
HP: 081293323161

Reporter: Tri Sulistiowati
Editor: Johana K.

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0688 || diagnostic_web = 0.6512

Close [X]
×