kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.935
  • EMAS702.000 -0,57%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Keberadaan marketplace bikin usaha IKM kian moncer


Sabtu, 04 Mei 2019 / 10:00 WIB

Keberadaan marketplace bikin usaha IKM kian moncer

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Teknologi digital memang membuat segala hal menjadi mudah. Termasuk, dalam memasarkan produk kerajinan ke pasar yang lebih luas dengan memanfaatkan keberadaan marketplace. Inilah yang coba para pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) di Yogyakarta manfaatkan. Salah satunya adalah Artesana Soap.

Menurut Nina Widjaja, pemilik Artesana Soap, dirinya mulai memanfaatkan marketplace terutama Tokopedia untuk mengembangkan pasar produk sabun herbal racikannya. Jadi, selain menjajakan ragam produk sabun herbal secara offline di beberapa titik penjualan di kota gudeg, ia juga memanfaatkan marketplace tersebut.


Langkah ini Nina lakukan untuk memperluas pasar. Maklum, sebagian besar pengguna produk Artesana Soap yang terdiri dari sabun mandi, sampo, dan pembersih serbaguna lainnya berasal dari kalangan perusahaan. Salah satunya: hotel.

Cara pemasaran online ini juga bisa membuat Nina merencanakan produksi sabun herbal. Sebab, proses pembuatan ragam produk herbal tersebut membutuhkan waktu sekitar enam minggu. Apalagi, seluruh bahan bakunya dari bahan alami alias herbal.

Misalnya, minyak pohon meranti dari hutan Kalimantan sebagai bahan pokok sabun. Lantas, pewangi dari cengkeh, kayu manis, coklat, dan lainnya. Pewarnanya juga dari bahan alami, seperti bubuk cokelat atau clay. "Jadi, minyak dan semua bahan baku itu alami yang membuat harga produk kami jadi jauh lebih mahal," kata Nina ke KONTAN.

Di platform Tokopedia, Nina memberi banderol harga produknya mulai Rp 40.000 hingga Rp 100.000 per produk. Sayang, dia tidak memerinci berapat target omzet yang ia bidik.

Nina cuma berharap, usaha yang dirinya rintis sejak 2015 lalu itu bisa membuat banyak orang menjadi lebih sadar terhadap lingkungan. Yakni, dengan membeli produk-produk berbahan alami seperti sabun herbal buatan Artesana Soap.

Dwi Isti Winami, pemilik Jogja Batik, juga tidak mau menyia-nyiakan keberadaan marketplace yang makin marak. Sejak dua tahun terakhir, Jogja Batik mulai memanfaatkan salah satu platform marketplace yang ada yakni Tokopedia.

Hasilnya, kini komposisi kontribusi pendapatan dari Jogja Batik berubah. Sebelum membuka lapak di marketplace, seluruh penghasilan berasal dari penjualan secara offline. Sekarang, kontribusi penjualan online meraup 55% pendapatan dan sisanya 45% dari penjualan offline.

Saat ini, rata-rata omzet Jogja Batik sekitar Rp 145 juta per bulan. Artinya, penjualan dalam jaringan (daring)berkontribusi sekitar Rp 80 juta per bulan.

Isti sengaja menyasar segmen online lantaran produk yang ia jajakan lebih banyak batik cetakan, meski ada juga batik tulis. Biasanya, batik tulis lebih cocok dijual secara offline. "Untuk batik tulis, pembeli pasti mau melihat dan pegang langsung produknya," kata dia.

Apalagi, motif batik yang Jogja Batik tawarkan tergolong khas. Masih ciri motif Yogyakarta tapi ada paduannya. Semisal, ada logo klub sepakbola, berlogo Pancasila, atau gambar logo partai politik (parpol).

Makanya, kebanyakan yang memesan Batik Jogja adalah para komunitas, terutama penggemar klub sepakbola atau tim nasional, pengurus dan simpatisan parpol, serta institusi. "Motif batik memang perlu disegarkan, tidak melulu dengan motif yang klasik saja," kata Isti.

Batik Jogja menawarkan ragam produk. Mulai kain batik, baju batik, seragam batik, hingga pernak-pernik perhiasan batik. Harga jualnya antara Rp 25.000 sampai Rp 250.000 per helai, potong, maupun satuan.

Menjelang Ramadan, biasanya penjualan Jogja Batik bakal melaju kencang. Isti memproyeksikan, omzet yang bisa dia dekap menjelang bulan puasa bisa melonjak hingga dua kali lipat dari bulan biasa.

Sayang, Isti tidak mengungkap upaya untuk bisa mencapai target pendapatan itu. Yang jelas, Jogja Batik beroperasi sejak 2005.


Reporter: Venny Suryanto
Editor: Markus Sumartomjon

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0541 || diagnostic_web = 0.3250

Close [X]
×