kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.984
  • EMAS705.000 0,14%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Lokapoin mendapat fulus singgah dari layanan Homestay


Sabtu, 20 April 2019 / 14:00 WIB

Lokapoin mendapat fulus singgah dari layanan Homestay

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Industri pariwisata Indonesia kini tengah naik daun. Kondisi ini menjadi kesempatan bagi para penyedia layanan teknologi digital untuk mencuil peluang bisnis. Mulai dari layanan wahana rekreasi, kuliner, hingga yang tak kalah penting penginapan. Salah satunya adalah homestay alias rumah singgah bagi para turis.

Lewat teknologi digital, mencari rumah singgah untuk menginap menjadi lebih mudah ketimbang cara konvensional. Sebab, teknologi ini bisa mengumpulkan sejumlah homestay ke dalam satu aplikasi khusus penyewaan rumah singgah. Cara inilah yang dilakukan Lokapoin dalam menjalankan bisnisnya.

Menurut Keke Genio, Chief Marketing Officer Lokapoin, keberadaan aplikasi yang baru beroperasi sejak 2018 itu memang untuk memudahkan konsumen yang ingin mendapatkan rumah singgah yang layak saat pelesiran. Terutama saat mencari harga yang pas tapi tetap nyaman.

Sebagai pembeda, Lokapoin juga memberi penawaran kepada konsumen yang ingin melakukan kegiatan di rumah singgah. Tentu kegiatan yang berkaitan dengan lokasi atau budaya dari tempat rumah singgah itu berada. "Jadi, pengelola penginapan tersebut bisa memberikan pengalaman lokal ke tamu," katanya kepada KONTAN.

Ia memberi contoh seperti kegiatan memasak, khususnya masakan yang menjadi ciri khas daerah tertentu, ada juga kegiatan bertani dan bercocok tanam, atau bisa juga ikut kelas membatik.

Seluruh kegiatan tersebut tentu berada di areal rumah singgah yang bersangkutan. "Jadi tergantung dari tuan rumah mau menjadikan seperti apa," tuturnya.

Makanya, layanan yang ada di Lokapoin tak cuma penginapan semata (Loka Basic), tapi juga penginapan plus kegiatan (Loka Folk). Khusus untuk Loka Folk, di situs Lokapoin memang tersaji ragam kegiatan di tempat penginapan. Mulai dari berkebun, kelas memasak dan melihat tarian.

Dengan fitur yang ditawarkan, Lokapoin sudah menggandeng sebanyak 150 rumah singgah di tiga lokasi, yakni Bandung, Yogyakarta, serta lokasi tambahan yaitu Pangandaran Jawa Barat.

Untuk melakukan pemesanan, konsumen bisa lewat fitur pemesanan di situs Lokapoin atau menghubungi kantor start up tersebut. Menurut Keke, tarif rumah singgah yang ada di Lokapoin berkisar mulai dari Rp 500.000 per malam hingga mencapai Rp 2,5 juta per malam. Ia mengklaim sejauh ini sudah mendapatkan 250 pesanan. Sayang, ia tidak merinci periode waktunya.

Mengenai pendapatan, Lokapoin bakal mengutip komisi sekitar 10% dari harga tarif yang berlaku. Misalkan, ada rumah singgah pasang tarif Rp 1 juta, maka start up ini akan mendapatkan komisi Rp 100.000. "Tarif bisa fleksibel. Kalau si pemilik rumah singgah ingin meraup Rp 500.000 per malam, maka tarif di Lokapoin jadi Rp 550.000 per malam," jelasnya.

Sayang, Keke tidak merinci target bisnis yang dipatok pada tahun ini. Namun ia pastikan bahwa homestay yang terdaftar di Lokapoin sudah lewat kurasi oleh lembaga sertifikasi usaha pariwisata yang ditunjuk.

Setelah merambah tiga kota, Lokapoin tengah berancang-ancang memperluas layanan ke daerah lain, terutama luar Jawa. Salah satunya adalah wilayah Sumatera.


Reporter: Ratih Waseso
Editor: Markus Sumartomjon

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0015 || diagnostic_api_kanan = 0.0833 || diagnostic_web = 1.3441

Close [X]
×