kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Mencocol untung dari gurihnya laba Pempek


Sabtu, 24 Agustus 2019 / 09:50 WIB

Mencocol untung dari gurihnya laba Pempek


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Makanan khas Palembang yang satu ini banyak digemari oleh masyarakat. Teksturnya yang kenyal dan rasa gurih membuat banyak orang ketagihan. Ya, kita sedang membahas pempek.

Makanan pempek tak hanya populer bagi warga Palembang, tapi menjadi salah satu makanan daerah yang populer bagi masyarakat Indonesia. Tak heran banyak warung pempek tersebar di mana-mana.

Luasnya pasar pempek ini membuat peluang usahanya terus berkembang. Penjaja makanan tradisional ini tidak cuma pedagang keliling saja, tapi juga gerai-gerai makanan pempek yang ada di perumahan, pusat perbelanjaan, hingga gedung perkantoran.

Ada pengusaha pempek yang mendirikan bisnis dengan kreasi sendiri, tapi ada juga yang ikut kemitraan usaha. Salah usaha pempek yang menawarkan kemitraan adalah Pempek Belle asal Lampung.

Telah berdiri sejak 2013, Pempek Belle menawarkan kemitraan usaha sejak tahun 2018. "Ini usaha orang tua saya. Awalnya bikin pempek dan menerima pesanan untuk dikirim ke luar kota dan luar negeri. Seiring banyaknya permintaan, saya membuka tawaran kemitraan," kata Eka Yayuk, pemilik Pempek Belle, kepada KONTAN.

Setelah kemitraan tersebut berjalan satu tahun, kini Pempek Belle sudah mempunyai delapan gerai yang tersebar di Jakarta Timur, Bogor, Depok, Cilegon, Sukabumi, dan Klaten.

Kalau ada yang tertarik, Eka menawarkan paket investasi sebesar Rp 4,5 juta. Dengan modal tersebut, mitra bakal mendapat fasilitas satu unit booth portable, peralatan usaha lengkap, media promosi (banner, sticker), kemasan pempek, dan bahan baku awal sebanyak 16 paket.

Ia menjanjikan, dengan paket investasi ini, mitra sudah bisa langsung berjualan. "Jadi mitra tinggal menyiapkan tempat usaha saja. Bahan baku dari kami dan tinggal digoreng saja," tuturnya.

Selain itu, mitra tidak dipungut biaya royalti maupun waralaba saban bulannya. Mitra hanya wajib membeli bahan baku pempek dalam bentuk beku (frozen) dari pusat.
Gerai Pempek Belle sendiri menawarkan beragam jenis pempek. Seperti lenjer, kapal selam, pempek kulit, pempek telur kecil, pempek bulat, dan pempek adaan. Harga per potong pempek dibanderol mulai dari Rp 3.500 – Rp 6.000 per satuan, tergantung jenis dan ukuran pempek. Adapun satu porsi pempek biasanya dibanderol sekitar  Rp 15.000 sampai Rp 20.000.

Dengan sarana dan fasilitas yang ada, Yayuk menargetkan, dalam sehari, rata-rata gerai Pempek Belle bisa menjual 30 porsi hingga 40 porsi, bahkan jika tempatnya ramai, penjualan bisa sampai 50 porsi. Praktis, rata-rata, omzet yang dapat dikantongi Rp 15 juta sampai Rp 18 juta per bulan. Dengan hasil tersebut, mitra bisa balik modal sekitar dua bulan sampai lima bulan saja.

Selain melayani kemitraan usaha, Yayuk juga menyediakan pilihan penawaran untuk menjadi pemasok atau reseller Pempek Belle. Syaratanya, calon mitra tinggal melakukan pembelian secara putus Rp 500.000 sampai Rp 1,2 juta.


Reporter: Elisabeth Adventa
Editor: Markus Sumartomjon

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0026 || diagnostic_web = 0.2038

Close [X]
×