kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Menggores laba di setiap guratan kaos lukis (bagian 1)


Sabtu, 03 Agustus 2019 / 10:05 WIB

Menggores laba di setiap guratan kaos lukis (bagian 1)

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bisnis clothing line atau menjual produk yang tidak umum di pasaran merupakan salah satu sektor bisnis yang digandrungi oleh kaum muda terutama kalangan milenial. Bisnis yang berhubungan erat dengan mode ini menjadi tren di kalangan anak muda lantaran berhasil memberi ruang untuk kreativitas mereka. Banyak anak muda menuangkan kreativitasnya lewat clothing line, khususnya bisnis kaos.

Kondisi inilah yang membuat bisnis kaos yang seolah tidak pernah sepi peminat. Selalu saja ada inovasi baru yang ditawarkan para pemain lewat kreasi di kaos mereka.

Mulai dari kaos kata-kata, kaos custom yang sesuai dengan permintaan dan selera konsumen, dan yang tak kalah menarik adalah kaos lukis.

Jika lukisan yang biasanya digoreskan di kanvas, kini bisa dengan mudah diaplikasikan pada sebuah kaos. "Produksi kaos lukis sendiri sejak tahun 2015, tapi idenya sudah dari tahun 2006. Proses paling lama itu menemukan formula yang pas untuk melukis di kaos," ungkap Tarjono, pemilik Arut Kaos Lukis Etnik asal Kalimantan Tengah kepada KONTAN.

Baca Juga: Cukup disain saja, yang lain serahkan ke Dropshipaja.com

Kaos lukis buatan Tarjono hampir semua berwarna dasar hitam. Dan lukisan hasil goresan tangannya biasanya berwarna cokelat terang. Ia menggunakan kaos berbahan serat bambu agar nyaman digunakan.

Tak hanya konsumen asal Indonesia yang menggemari kaos lukis buatan Tarjono. Ia mengaku banyak turis asing asal Eropa dan Amerika yang juga gemar membeli kaosnya sebagai oleh-oleh khas Kalimantan Tengah. "Biasanya ada tour guide yang membawa turis bule ke galeri saya. Mereka biasanya membeli banyak, mungkin untuk oleh-oleh," ujarnya.

Baca Juga: Pesanan kaos dan kemeja partai mulai mengalir

Harga jual kaos lukis Arut di kisaran Rp 200.000 sampai Rp 250.000 per potong untuk konsumen lokal. Sedangkan untuk konsumen asing, biasanya tarif Rp 300.000–Rp 350.000 per buah. Dalam sebulan, pria yang juga berprofesi sebagai seniman ini mengklaim bisa menjual minimal lima lusin kaos atau 60 potong kaos lukis.

Banyaknya peminat kaos lukis juga dirasakan oleh Daniel Richo Ade Arvian, pemilik Daniels Clothing asal Yogyakarta. Bermula dari keinginan membuat desain kaos yang unik, Daniel memutuskan memulai bisnis kaos sejak 2016.

Keinginan itu berawal dari kebosanannya menggeluti bisnis kaos sablon. Kala itu, Daniel mendesain dan membuat sendiri kaos dan sampai pre order. "Tapi lama kelamaan kaos sablon sudah mainstream. Dan melihat lagi di Tamansari banyak pembuat batik dan cari yang beda, akhirnya membuat kaos lukis dengan pewarna batik," katanya kepada KONTAN, (29/7).

Ada tiga jenis produk kaos unggulan Daniels Clothing yaitu lukis, tie dye, dan ombre. Kaos produksi Daniels Clothing dijual mulai Rp 150.000-Rp 300.000 per potong. Harga tersebut tergantung pada tingkat kesulitan lukisannya. Dalam seminggu ia bisa menjual rata-rata sampai 15 unit kaos. Penjualan kaos lukis tak sebanyak kaos sablon karena proses pembuatannya butuh waktu lama.

(Bersambung)


Reporter: Elisabeth Adventa
Editor: Markus Sumartomjon

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0005 || diagnostic_web = 0.2820

Close [X]
×