Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.518
  • EMAS662.000 -0,15%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Potensi menggiurkan dari sampah plastik (bagian 1)

Jumat, 08 Februari 2019 / 23:36 WIB

Potensi menggiurkan dari sampah plastik (bagian 1)
ILUSTRASI. DAUR ULANG SAMPAH PLASTIK

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Keberadaan sampah plastik memang menjadi masalah jika dibiarkan begitu saja. Tapi siapa sangka dibalik semua itu ada beberapa pihak yang menangkap peluang bisnis sampah plastik sehingga memberikan faedah.

Salah satunya adalah Ahmad Nuzuluddin, pemilik C.V. Mitra Plastindo Sejahtera. Perusahaan yang berada di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Bantar Gebang, Bekasi Jawa Barat ini merupakan usaha yang mengubah sampah plastik menjadi bijih plastik.

Saban hari, Ahmad mengumpulkan ragam sampah plastik seperti botol minum, kantong plastik, atau kantong kresek dari dua sumber. Pertama dari sekitar TPA Bantar Gebang dan Kedua, dari bank sampah milik warga. "Saya lebih suka memakai bahan baku dari bank sampah, karena dari TPA kotor dan sudah bercampur sampah organik," katanya (27/1).

Sudah begitu, sampah plastik dari TPA perlu tahap penyortiran ekstra. Sebab untuk menghasilkan plastik daur ulang yang baik, harus dari plastik sejenis. Selain itu kalau bahan baku dari sampah plastik di Bantar Gebang, perlu tujuh hingga delapan langkah agar menghasilkan produk bijih plastik yang baik.

Lain cerita kalau bahan baku sampah dari bank sampah. Artinya, dari warga sudah memilah sampah plastik. Bahan baku ini bisa menghasilkan bijih plastik cukup dua hingga tiga langkah sebelum masuk ke mesin pencetak bijih plastik (pelletizer).

Untuk investasi mesin pembuat bijih plastik, Anang sampai harus mengeluarkan modal Rp 1 miliar. Selain itu ia juga harus tambah dana lebih besar lagi untuk membeli mesin pencuci sampah plastik Rp 3 miliar.

Tapi, modal yang ia keluarkan sepadan dengan hasil yang didapat. Dalam satu bulan, ia bisa menghasilkan bijih plastik 130 ton dan mengantongi omzet Rp 800 juta per bulan, dengan kisaran margin sekitar 15%.

Sedangkan Saut Marpaung, Ketua Umum Asosiasi Pengusaha sampah Indonesia yang juga berkecimpung di usaha sejenis mengaku bisa memproduksi bijih plastik hingga 150 ton per bulan. Adapun omzet yang ia raup sebulan bisa mencapai Rp 720 juta.

Sebenarnya, persoalan untuk mendapatkan bahan baku sampah plastik yang memadai sudah ada pemecahannya. Sebab di dalam Undang Undang Nomor 18 2008 tentang Pengelolaan sampah di pasal 13 menyebut bahwa semua kawasan, baik itu perumahan, komersial hingga tempat wisata wajib memilah sampah.

Artinya, dalam membuang sampah sudah dipilah, mana sampah organik dan bukan organik. "Di lapangan jarang terjadi sampah sudah dipilah. Ini yang menjadi persoalan dan sebetulnya, banyak sampah yang bisa dikelola," katanya.


Reporter: Hikma Dirgantara, Venny Suryanto
Editor: Markus Sumartomjon

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0565 || diagnostic_web = 0.3765

Close [X]
×