kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.043
  • EMAS656.000 -0,23%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Start up chatbot mulai menuai hasil

Selasa, 22 Januari 2019 / 21:55 WIB

Start up chatbot mulai menuai hasil
ILUSTRASI. kata.ai

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bidang kecerdasan buatan atau artificial intellegent (AI) jadi salah satu wilayah penting bagi usaha rintisan. Beberapa startup lokal pun bisa tumbuh setelah berkutat di bidang tersebut, terutama dalam implementasi teknologi chatbot atau percakapan digital.

Salah satunya Bahasa.ai. Hokiman Kurniawan, Co Founder dan Chief Executive Officer Bahasa.ai, memastikan tahun ini bakal mengoptimalkan layanan chatbot di aplikasinya. Terutama bagi para pebisnis. Caranya adalah dengan memanfaatkan komunikasi ke pelanggan dengan memanfaatkan Whatsapp.
Karena masih tahap penggodokan, Hokiman belum bersedia membeberkan lebih lanjut dari rencana bisnis tersebut. "Secara teknologi dan fitur belum bisa saya ceritakan secara detil," tuturnya kepada KONTAN, (21/1).


Yang jelas, pihaknya tertarik memanfaatkan aplikasi Whatsapp lebih lanjut karena aplikasi ini tahun lalu sudah merilis  fitur APIs (application programming interface)  yang memungkinkan pengguna berkomunikasi dengan konsumen dalam skala besar dan masif.

Sayang, Hokiman tidak menjelaskan lebih lanjut kapan aplikasi tersebut bakal rilis di pasaran. Ia hanya berharap, aplikasi anyar itu bisa mengoptimalkan laju bisnis dari startup chatbot lokal yang mengkhususkan diri di layanan Bahasa Indonesia tersebut.

Harapan tersebut begitu menggebu setelah melihat hasil di tahun lalu. Ia bercerita ada salah satu kliennya yang bisa menambah pendapatan sebesar Rp 800 juta per bulan setelah memakai aplikasi chatbot Bahasa.ai. "Tapi kami belum puas dengan pencapaian tersebut. Dan kami harap tahun ini perkembangannya bisa lebih besar lagi," katanya tanpa merinci target yang dipatok.

Sedangkan startup sejenis, yakni Kata.ai tahun ini bakal menambah fitur anyar di platform Kata.ai 3.0. Setelah fitur voice chatbot beroperasi, dalam waktu dekat ada fitur merangkum teks atau informasi panjang menjadi singkat cukup tiga baris yang bernama text summarization. Tujuannya agar konsumen atau pelanggan jadi mudah mengerti isi pesan.

Jika platform Kata.ai 3.0 ini semakin lengkap, Irzan Raditya, Founder dan CEO Kata.ai, optimistis pengguna chatbot startup ini bakal bertambah banyak. Apalagi, Kata.ai menyasar pengguna tidak cuma kalangan UMKM saja tapi juga perusahaan.

Saat ini saja platform Kata.ai sudah digunakan lebih dari 3.700 developer TI dan mencatat sudah menghasilkan 400 juta pesan chabot dari sejumlah perusahaan. "Itu milik dari 30 perusahaan," katanya.

Dengan layanan tersebut, Irzan pun membidik teknologi Kata.ai bisa terpakai di lebih dari 100 perusahaan sampai akhir tahun ini.


Reporter: Venny Suryanto
Editor: Markus Sumartomjon

Tag
TERBARU
Rumah Pemilu
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0006 || diagnostic_api_kanan = 0.0886 || diagnostic_web = 0.4160

Close [X]
×