kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.935
  • EMAS714.000 1,28%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Untung dahsyat dari budidaya ikan dewa (bagian 2)


Sabtu, 15 Juni 2019 / 10:15 WIB

Untung dahsyat dari budidaya ikan dewa (bagian 2)

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ikan dewa punya beberapa nama lain, seperti ikan tor soro dan ikan kancra. Bahkan, berjulukan salmon van java. Di dunia internasional, ikan ini beken dengan sebutan masheer.

Sesuai namanya, ikan air tawar ini punya keistimewaan. Kerap kali, ikan dewa menjadi hidangan spesial di acara adat atau Tahun Baru China alias Imlek. Sedang pada zaman dahulu, ikan dewa dipercaya menjadi sajian khusus bagi para raja dan bangsawan.

Memang kalau diperhatikan betul, bentuk ikan dewa mirip sama ikan mas. Namun, sisiknya lebih besar. Dan, kandungan gizinya juga diklaim lebih tinggi.
Rata-rata satu ekor ikan dewa punya bobot 3 kg sampai 4 kg. "Tekstur dagingnya lembut, lebih lembut dari ikan mas, jadi enak dikonsumsi," ujar Urip Hartoyo, pebudidaya asal Desa Karang Tengah, Cilongok, Banyumas, Jawa Tengah ke KONTAN.

Dagingnya juga memiliki kandungan albumin yang bisa mengembalikan sel-sel di dalam tubuh. Dengan klaim khasiat tersebut, tak heran ikan dewa dibanderol dengan harga tinggi. Saat perayaan Imlek, harganya bisa tembus Rp 1 juta per kilo.

Karena itu, banyak yang membudidayakan ikan ini. Bagi yang tertarik membudidayakan ikan dewa, Urip bilang, ada tiga hal penting yang perlu diperhatikan. Yakni, saat proses pemijahan, pemberian pakan, dan kebersihan air kolam.

Proses pemijahan ikan dewa menggunakan substrat atau wadah untuk menyimpan telur ikan berupa bebatuan kerikil berpasir. Ada tiga langkah pemijahan, yaitu dengan cara alami, semi buatan, dan buatan.

Untuk pemijahan alami, dengan memasukkan indukan yang sudah matang telurnya. Ini bisa tampak dari perut ikan dewa yang membesar. Saat perut diurut, telurnya akan keluar. "Indukan ini minimal panjang 60 cm, bobot 1 kg, dan butuh pemeliharaan minimal tiga tahun," beber Urip.

Urusan perawatan dan pemberian pakan, Himawan, pebudidaya ikan dewa dari Desa Rancamaya, Bogor, Jawa Barat, menjelaskan, ikan dewa memiliki jenis makanan yang berbeda dengan ikan air tawar lainnya. Untuk ikan yang baru menetas hingga 10 hari pertama wajib mengonsumsi kuning telur ayam.

Lantas, saat ikan berusia 15 hari sampai berukuran 2 cm, pakan harus diganti. Biasanya, berupa cacing sutra. Setelah ikan mencapai panjang 5 cm, pakan bisa menggunakan pelet jenis Ps 500 atau Ps 1000. "Sedangkan bagi ikan dewa untuk konsumsi, diberi pakan yang tinggi protein secara intensif," imbuh Himawan.

Untuk merawat ikan dewa, mulai dari telur hingga siap konsumsi, butuh waktu satu tahun sampai satu setengah tahun. Bobotnya sekitar 1 kg–4 kg. "Yang bikin mahal kandungan gizinya, ada albumin, dan ikan ini mulai langka," kata Urip.

Kondisi air dalam kolam ikan dewa juga harus bersih, biar penyakit tidak mudah menyebar. Makanya, Himawan membersihkan kolam secara rutin setiap tiga hari, demi menjaga kebersihan. "Ini ikan bersih, mereka tidak bisa hidup di dalam kolam dengan air keruh. Tidak akan bertahan lama dan pasti mati,” terangnya.           n

(Selesai)


Reporter: Elisabeth Adventa
Editor: Markus Sumartomjon

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0563 || diagnostic_web = 0.3029

Close [X]
×