Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR15.205
  • SUN90,77 -0,26%
  • EMAS623.158 -0,48%

Yuk, belajar budaya Betawi di Setu Babakan (3)

Sabtu, 21 April 2018 / 10:15 WIB

Yuk, belajar budaya Betawi di Setu Babakan (3)



KONTAN.CO.ID - Perkembangan kehidupan sekitar Setu Babakan, Kelurahan Srengseng Sawah, Jakarta Selatan mengubah cara berpikir warga setempat. Para orang tua mulai mendorong anak-anaknya untuk mendapatkan pendidikan tinggi. Alhasil, banyak warga yang kini menjadi pegawai, dokter, konsultan, sampai arsitek.

Namun, pendidikan tinggi tak membuat mereka lupa  budaya Betawi. Sanggar tari masih aktif sampai sekarang. Begitu juga, tempat untuk belajar silat dan berpantun. Pertunjukan rutin pun selalu terselenggara. Saat menjelang ulang tahun Jakarta, order naik pentas juga membanjir dari pengelola hotel maupun pusat belanja.  

Disisi lain, ada juga adat yang mulai hilang atau digantikan dengan gaya baru. Misalnya, seperti kebo andilan yaitu memotong kerbau hasil iuran warga menjelang hari raya Idul Fitri. "Sekarang makan daging hampir setiap hari jadi adat ini sudah tidak lagi dilakukan," jelas Indra Sutisna, Kepala Pengelola Setu Babakan.

Adat tenongan yang ada  dalam acara pernikahan kini digantikan dengan roti buaya. Indra menjelaskan budaya roti buaya merupakan adat Betawi tengah yang kini mulai banyak dilakukan oleh warga di Kampung Betawi Setu Babakan.

Sekadar informasi, rumah bergaya betawi dan aktivitas budaya yang ada disana merupakan usaha reka cipta. Indra mengakui tidak mudah untuk merealisasikann usaha tersebut hingga  seperti sekarang.

Pasalnya, terdapat beberapa warga yang tidak mau untuk membangun rumah dengan gaya betawi dengan alasan biaya perawatan cukup mahal. Atau, mengganti jenis tanaman mereka dari pohon jamblang, bintaro, cimpedak dengan pohon lainnya seperti alpukat atau lainnya.

Dia mengatakan, pendekatan secara personal lebih  banyak dilakukan untuk mengajak warga bersama-sama mendukung proyek pemerintah. Minimal, para warga tetap menjaga perilaku yakni saling menyapa, ramah kepada siapapun, serta tidak membeda-bedakan.

Laki-laki asal Setu Babakan ini menjelaskan, proyek ini merupakan program jangka panjang dengan target pembangunan sekitar 20 tahun. Saat ini, progres pembangunannya proyek tersebut baru separonya atau sampai 50%.

Nantinya, di Setu Babakan juga bakal ada ruang yang dijadikan pusat edukasi dengan membuat replika properti serta aneka ragam tanaman khas ibu kota. Selain itu, dia berharap kedepan banyak pihak swasta seperti perhotelan yang menjalin kerjasama atau melakukan aksi corporate social responsibility di lokasi ini. Tujuannya, agar warga mendapatkan ilmu tentang membuat home stay dan tata cara pengelolaan tamu saat bertandang.  

Hal ini dibutuhkan karena sampai sekarang belum ada warga yang mampu membuat penginapan di kawasan wisata tersebut.  Padahal, tidak sedikit wisatawan dalam dan luar negeri yang ingin tinggal di sana untuk menikmati kawasan itu.  Agar asyik, mereka ingin tinggal di rumah penduduk.    

(Selesai)

Reporter: Tri Sulistiowati
Editor: Johana K.

KAMPUNG WISATA/DESA WISATA

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0011 || diagnostic_api_kanan = 0.0791 || diagnostic_web = 0.4395

Close [X]
×