Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.578
  • SUN95,67 0,00%
  • EMAS656.000 -0,46%

Yuk, mencicipi gudeg legendaris di Wijilan (2)

Minggu, 25 November 2018 / 06:50 WIB

Yuk, mencicipi gudeg legendaris di Wijilan (2)

KONTAN.CO.ID - Jika Anda berkunjung ke sentra gudeg Wijilan, setiap warung memiliki tiga jenis gudeg untuk dibawa pulang sebagai oleh-oleh. Mulai dari kemasan besek (wadah dari anyaman bambu), kendil dan gudeg kaleng.  

Kabul Hendarto, salah satu karyawan di gerai Gudeg Yu Djum menuturkan, banyak pengunjung asal luar kota bahkan luar pulau yang membeli gudeg kaleng untuk oleh-oleh. Gudeg kaleng memang paling tahan lama dibanding gudeg besek maupun gudeg kendil. Gudeg kaleng bisa tahan sampai setahun jika belum sama sekali dikonsumsi.

Gudeg Yu Djum sendiri juga memiliki produk gudeg kaleng yang diberi nama Gudeg Bagong. Gudeg kaleng ini dibanderol mulai Rp 35.000-Rp 55.000 per buah, tergantung varian isinya.

Varian gudeg kaleng sama seperti gudeg kemasan lainnya. Isinya antara lain gudeg telur & ayam suwir, gudeg telur & tahu, gudeg kepala & tahu, gudeg ati ampela & tahu, gudeg sayap & tahu, gudeg ceker & tahu, sambel goreng krecek.

"Gudeg kaleng ini siap saji, jadi untuk sekali makan. Kalau sudah dibuka harus dihabiskan," ujar Kabul. Hampir setiap gerai gudeg di Jalan Wijilan memiliki produk gudeg kaleng. Begitu pula dengan gudeg besek dan gudeg kendil, ada di setiap gerai gudeg Wijilan.

Kabul menuturkan, sentra gudeg Wijilan ramai dikunjungi pembeli saat jam makan siang dan sore hari. Apalagi saat ada jadwal libur panjang, para pengunjung terus berdatangan mulai jam 12 siang hingga menjelang maghrib.

Jika sedang ramai pembeli, permintaan gudeg kaleng pun meningkat. Kabul mengatakan, gudeg kaleng merupakan produk paling favorit bagi pengunjung asal luar Pulau Jawa. Gudeg kaleng biasanya dibeli sebagai oleh-oleh khas Yogya. Sedangkan pengunjung dari sekitar Pulau Jawa lebih senang beli gudeg besek atau kendil.

Hal serupa juga diutarakan oleh Maryati, karyawan Gudeg Bu Ninuk. Setiap liburan panjang, sentra gudeg Wijilan pasti dipenuhi para pembeli. Namun saat hari biasa, pembeli memang tidak seramai saat liburan panjang. Ia bilang saat Lebaran dan menjelang Natal - Tahun Baru, sentra gudeg Wijilan ramai pengunjung.

"Biasanya nanti agak siang mulai ramai, sekitar jam 11.00 Kalau libur panjang, dari jam 06.00 pagi biasanya sudah ada beberapa yang beli. Hari biasa memang harus lebih sabar," ungkapnya. Ia mengatakan, warung Gudeg Bu Ninuk beroperasi sejak pukul 05.00 pagi. Namun beberapa gerai gudeg Wijilan lainnya ada yang beroperasi 24 jam.

Letak sentra gudeg Wijilan yang sangat strategis membuat banyak pengunjung menyambanginya. Para wisatawan yang bertandang ke Yogyakarta, paling tidak pernah mampir sebentar ke sentra ini. Lokasi sentra gudeg Wijilan berdekatan dengan sejumlah tempat wisata seperti Kraton Yogyakarta, Taman Sari, dan Alun-alun Kidul.           

(Bersambung)

Reporter: Elisabeth Adventa
Editor: Johana K.

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0031 || diagnostic_api_kanan = 0.0515 || diagnostic_web = 0.7238

Close [X]
×